sleeping

 

 

 

 

 

 

Hi again teman temin, ini ceritanya Bro Iwan barusan dari Jepang, dan seperti byk temen2 yang lain, terutama yang naik pesawat kemudian nyampenya di Haneda/Narita malam banget jadi kendaraan umum (Train, Monorail) udah enggak ada. Nah Alternativenya gimana tuh?

1. Tidur di Bandara, hemat ama lagian nanggung bayar hotel tengah malam, katanya sih nyaman kok, yg penting bawa selimut buat tutup badan ama kepala hehee. Tapi kasus ini agak repot ya kalo bawa anak kecil.

 

2. Nginap di Hotel Bandara, ini alternative yang cukup masuk akal, karena ongkos Taxi ke city juga mahal, hitung2 beda tipis ama nginap di hotel malam itu juga.

 

3. Tetap naik TAXI, nah Bro Iwan ini ada tips yg namanya Link TAXI, silahkan deh dibaca, thanks again buat Bro Iwan!

 

“Pak Wong, sorry saya baru saja pulang dari Jepang. Link taxi yg saya pakai di bawah sangat recommended, 9400 yen untuk 4 orang beroperasi 24jam mobil nyaman dan drivernya sedikit banyak bisa sufficient English (pilihan ini karena public transport Tokyo hanya taxi yg beroperasi antara jam 12malam sampai 5pagi).

 

Sekedar share semoga bermanfaat bagi yg lain, sewaktu pulang dari Shinjuku ke Haneda masih sore sebenarnya ada opsi yg lebih nyaman direct to Haneda yaitu bus Limousine yg cukup nyaman dgn tiket 1.200yen, kalo 4 orang jatuhnya 4800yen separo taxi tadi, biasanya cocok bagi yg bawa koper yang segede gaban hehe.

Kami kopernya standar 20kg masing2 jadi bisa masih nyaman naik kereta api yamanote line shinjuku-hamamatsucho disambung monorail ke haneda hanya sekitar 2000an yen untuk 4 orang.

 

Transportasi Tokyo sangat nyaman dan mudah sebenarnya bila mau sejenak mempelajari peta 4 perusahaan yg punya jalur masing2 di hampir tiap station yaitu JR line, Toei line, Metro line, Keio line. Mindset kita saja yg harus diadjust kalo peron di Tokyo tidak seperti di Indonesia yg bisa simpang siur di satu layer tapi sudah tertata rapi beda layer bahkan beda pintu masuk meski arah berlawanan, asal kita masuk pintu yg benar sejak awal ke perusahaan yg benar yg kita pilih JR line misalnya (karena satu station bisa ada 4 perusahaan tsb), lalu beli tiket di banyak mesin mirip ATM disitu (sesuai warna perusahaan yg ada dipeta, JR mesinnya hijau misalnya), lalu masuk melalui pintu yg benar sesuai jurusan yg kita tuju, jadi tidak usah pusing ini arah kemana asal ikuti petunjuk tanda2 yg tersedia.

Paling2 yg bikin grogi orangnya banyak banget pada jalan cepet semua jadi kita mau berhenti melihat tanda2 dgn teliti jadi agak gak enak hati hehe. Orang2nya sangat ramah dan welcome mereka semua mau bantu kita tinggal tunjuki peta aja, mostly bisa English, kalo gak ya pake bahasa tarzan cukup koq. Most of all, dengan memakai public transport kita jadi benar2 merasakan budaya Jepang yang sangat efektif dan rasional banget, tapi tetap berbudaya timur yg sopan dan helpful.

 

 

Advertisements